11 Puskesmas Terdampak Gempa Sulbar Mulai Beroperasi di Bawah Tenda

Baaca.id, MAMUJU — Layanan kesehatan di puskesmas yang terdampak gempa di Sulawesi Barat, sudah mulai beroperasi. Untuk sementara, kegiatan  dilaksanakan di bawah tenda, karena gedung dalam kondisi rusak.

Kepala Bidang Kesehatan Satgas Transisi Darurat, dr. Muhammad Ikhwan mengatakan, totalnya ada 11 puskesmas. 8 di Kabupaten Mamuju dan 3 di  Kecamatan Malunda, Kabupaten Majene.

“Sekarang semuanya telah berjalan sebagaimana mestinya. Namun mereka masih harus bekerja di bawah tenda,” tutur Ikhwan, saat di konfirmasi via telefon, Rabu (2/3/2021).

Ikhwan menambahkan, pasca gempa, aktivitas pelayanan kesehatan kepada warga tidak dipusatkan di satu tempat, akan  tetapi tenaga medis puskesmas melakukan pelayanan dengan cara dari rumah ke rumah atau dari tenda ke tenda warga.

“Pihak puskesmas sangat terbantu dengan banyaknya tim medis dari berbagai kelompok relawan yang datang membantu korban gempa. Kita berharap, untuk selanjutnya dapat bekerja sama dengan relawan untuk memusatkan kegiatan pelayanan di puskesmas,” harap Ikhwan.

Ditanya tentang stok obat-obatan di setiap puskesmas, Ikhwan menyebutkan tidak ada kendala. Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Barat sesegera mungkin melakukan kegiatan pengadaan obat.

“Stok seperti biasa. Tidak ada masalah. Hanya kita akan lakukan percepatan pengadaan obat karena dukungan stok dari pemerintah pusat tidak cukup. Selain itu, memang beberapa jenis obat, stoknya mulai berkurang,” ungkap Ikhwan yang juga Kabid Kesehatan Masyarakat Dinkes Provinsi Sulbar.

Sementara soal perbaikan gedung puskesmas, masih menunggu assesment dan renovasi oleh instansi yang berwenang. Belum diketahui persis kapan assesment dan perbaikan itu dilaksanakan. (syarif)



Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button