Jadi Bandar Sabu, Wanita Cantik Terancam Kurungan Penjara Enam Tahun

Baaca.id, INDRAMAYU — Polres Indramayu menunjukkan keseriusannya memberantas kasus narkoba di wilayah hukumnya. Ini dibuktikan Satuan Reserse Narkoba Polres Indramayu, Jawa Barat menangkap 10 pengedar narkoba jenis sabu, ganja, tembakau sintetis, dan juga sediaan farmasi tanpa izin.

Ke-10 tersangka ditangkap di enam lokasi berbeda, seperti bandar sabu berinisial D dan N ditangkap di Desa Jatimulya, Kecamatan Terisi, Kabupaten Indramayu.

Sementara lokasi lainnya yaitu di Desa Kalimati, Kecamatan Jatibarang, Kabupaten Indramayu, Satresnarkoba juga menangkap seorang kurir sabu, di mana dari tangan tersangka disita dua paket sabu siap edar.

Dari hasil pengembangan dan keterangan dari tersangka, seorang wanita cantik yang menjadi bandar narkoba jenis sabu, berhasil diamankan.

“Kalau untuk yang perempuan ini merupakan salah satu bandar sabu di Kabupaten Indramayu, karena dari tangan tersangka jumlah sabu yang disita cukup banyak,” ungkap Kapolres Indramayu, AKBP M. Lukman Syarif di Indramayu, Senin (25/10/2021).

Lukman menambahkan, pihaknya juga menangkap seorang pengedar sediaan farmasi tanpa izin berinisial S dengan barang bukti sebanyak 1.988 butir pil destro, serta 1.800 tablet trihexyphenidyl.

Selanjutnya tersangka A, dan G juga terlibat dalam peredaran sediaan farmasi tanpa izin. Dari kedua tersangka polisi menyita ribuan tablet tramadol dan hexymer.

“Kami juga menangkap pengedar tembakau sintetis berinisial S, di mana barang bukti yang disita sebanyak 268 gram,” tuturnya.

Tidak hanya menangkap bandar, dan pengedar sabu serta sediaan farmasi tanpa izin, jajaran Satresnarkoba Polres Indramayu juga mengamankan dua orang pengedar ganja kering.

Bahkan salah satunya yang berinisial F masih di bawah umur. Sedangkan satu pengedar lagi berinisial P memiliki barang bukti sebanyak satu kilogram ganja kering.

“Untuk modus para pelaku ini yaitu dengan bertemu secara langsung, serta sistem tempel,” katanya.

Akibat perbuatannya para pengedar narkoba jenis sabu dan ganja dikenakan pasal 114 juncto pasal 112 UU Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika dengan kurungan penjara minimal enam tahun.

Sedangkan pengedar sediaan farmasi tanpa izin dijerat pasal 196 jo pasal 98 ayat (2) dan (3) UU RI Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan dan pasal 62 UU Nomor 5 Tahun 1997 tentang Psikotropika. “Ancaman hukumannya, berupa hukuman penjara maksimal 10 tahun dan denda maksimal Rp1 miliar,” katanya. (#)



Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button