Kisruh Muscab PPP Makassar, BBT Dilapor ke DPP

Baaca.id, MAKASSAR – 8 Pimpinan Anak Cabang (PAC) Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Makassar menuding Burhanuddin Baso Tika (BBT) sebagai dalang gagalnya pelaksanaan muscab beberapa waktu lalu. BBT dituding mengambil keputusan tidak logis.

8 PAC ini meminta DPP dan DPW memberi sanksi tegas kepada Ketua PPP Makassar itu.

“Kami 8 PAC, meminta agar DPP dan DPW memberi sanksi tegas terhadap BBT yang membatalkan Muscab, PAC (7) yang dengan sengaja tidak hadir di acara muscab, dan semua yang terlibat sehingga muscab di Kota Makassar tidak terlaksana,” tegas Ketua PAC PPP Makassar Fatha Dg Nyikko didampingi 7 ketua PAC lainnya, Minggu (25/9/2021).

8 PAC PPP Makassar diantaranya PAC Tallo, Makassar, Ujung Tanah, Tamalate, Biringkanaya, Bontoala, Mariso, dan Wajo serta salah seorang pemilik suara dari Badan Otonom (Banom).

Fatha Dg Nyikko mengatakan, pembatalan muscab yang dilakukan BBT tidak logis dan seakan ada hal yang disembunyikan.

“RTQ adalah refresentasi pemilih pemula pada saat Pemilu 2024 yang akan didominasi pemilih pemula dengan presentasi pemilih pemula mencapai 34 persen,” bebernya.

“Beliau adalah tokoh muda yang visioner dan dianggap mampu menjawab tantangan zaman PPP Kota Makassar ke depan, serta memiliki misi dan komitmen untuk membesarkan PPP Kota Makassar ke depan,” tambahnya.

8 PAC itu dengan tegas tidak ingin dipimpin oleh orang yang mengacaukan muscab. Mereka meminta DPP turun langsung ke Makassar untuk melakukan investigasi atas oknum yang menggagalkan pelaksanaan muscab.

“Kami siap bersaksi atas penggagalan pelaksanaan muscab bukan klaim deadlock seperti yang disampaikan Ketua DPC PPP Makassar BBT,” ungkapnya.

Mereka bahkan mempertanyakan status deadlock. Sementara proses persidangan muscab sama sekali belum terlaksanakan waktu itu.

“Proses registrasi pun yang dibuka pukul 12.40 Wita tiba-tiba ditutup pukul 13.00 Wita dengan alasan bahwa hasil rapat DPC, panitia, dan DPW memutuskan penundaan Muscab. Pertanyaannya kapan mereka rapat dan kenapa pengumuman deadlock tiba-tiba,” pungkasnya.



Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button