Panglima OPM Menyerah ke NKRI: Makan Susah, Saudara Kita Banyak yang Mati di Hutan

Baaca.id PAPUA — Viral beredar tayangan video salah satu Panglima OPM Thitus Murid Kwalik menyerah dan menyatakan kembali ke pangkuan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Dalam tayangan itu, tampak pimpinan Organisasi Papua Merdeka (OPM) itu berdiri menyampaikan arahan kepada anak buahnya di dalam hutan.

“Saya panglima tinggi OPM menyampaikan bahwa saat ini kita tidak mampu lagi bertahan begini di hutan,” ucapnya dalam video.

Panglima OPM Thitus Murid Kwalik mengaku kelaparan di dalam hutan dan ditipu oleh politikus. “Makan pun sudah susah, kita ditipu para politikus memanfaatkan kita berjuang di hutan,” sambungnya.

Setelah bergabung kembali dengan NKRI, panglima OPM itu menyatakan akan mengembalikan senjata miliknya ke TNI-Polri. “Kami akan mengembalikan ke NKRI seluruh senjata kami kepada TNI-Polri, seluruh senjata akan kami kembalikan,” ucapnya panglima OPM.

Thitus Murid Kwalik juga teman-teman seperjuangannya untuk kembali ke pangkuan NKRI dan meninggalkan OPM. “Mari kawan-kawan yang ada di luar negeri dan di dalam negeri. Itulah tanahmu, itulah bangsamu, jangan mau dimanfaatkan,” jelasnya. Thitus Murid Kwalik

“Saya sampaikan kita kembali ke NKRI karena selama ini kita telah ditipu oleh pendahulu-pendahulu OPM,” tambahnya.

Selama berjuang untuk kemerdekaan Papua, banyak rekan-rekannya yang meninggal di dalam hutan. “Kita percuma melepaskan diri, saudara kita banyak yang mati di hutan, kita kembali ke NKRI untuk hidup damai,” pungkasnya.

Pada Mei 2021, Alex Hamberi, Gubernur Negara Republik Federal Papua Barat (NRFPB) sekaligus salah satu panglima OPM menyerah. Alex Hamberi bersama 17 anggotanya mendatangi Satgas Nemangkawi untuk menyatakan diri kembali setia kepada NKRI.

Penyerahan diri pentolan Organisasi Papua Merdeka (OPM) itu diungkapkan Kasatgas Nemangkawi, Kombes Iqbal Al Al Qudussy kepada wartawan di Jakarta, Kamis (6/5) lalu.

Iqbal menyampaikan, penyerahan diri pimpinan OPM dan 17 anak buahnya dilakukan di kampung Sima, Distrik Your, Nabire, pada Selasa malam (4/5).

“Dalam pernyataannya, Alex mengatakan, selama ini diangkat jadi Gubernur NRFPB di Kabupaten Nabire, Papua. Namun, atas kesadaran diri kembali ke NKRI karena menganggap langkah tersebut selama ini salah,” kata Iqbal.

Alex mengajak serta 17 anggotanya untuk menyatakan diri kembali setia pada NKRI. Saat menyerahkan diri, mereka menggenggam erat bendera merah putih wujud kembalinya Alex dan kawan-kawan ke pangkuan ibu pertiwi.

“Turut syukur dan berterima kasih atas kembalinya Alex Hamberi ke NKRI, berharap agar diikuti oleh seluruh simpatisan NRFPB,” pungkas Iqbal. (*)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button