Tahun 2022 ‘Jadwal KIPP’ Pemprov

Baaca.id, Pemerintah Daerah (Pemda) Provinsi Sulawesi Selatan resmi mengeluarkan jadwal pelaksanaan Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik (KIPP) Tahun 2022. Pemda Kabupaten Luwu Utara menyambut langsung dengan menggelar Rapat membahas kesiapan inovasi Luwu Utara dalam KIPP kali ini.

2 Februari 2022, jadwal batas akhir pengusulan proposal inovasi melalui aplikasi Jaringan Inovasi Pelayanan Publik (JIPP).

Ada 10 inovasi Luwu Utara yang diusulkan mengikuti KIPP Tingkat Provinsi Sulsel, yaitu: Kejar Stunting (Dinas Kesehatan dengan inovator Nisma), Kelas Buby (Dinas Kesehatan/Juinar), Si Mira Bersantai (DPMPTSP/Ahmad Jani), Pojok Bisa (Dinas Pertanian/Made Sudana), Go Pasar Indah (DP2KUKM/Rahma), Japri Ka Boss (Dinas Pendidikan/Supiyan), Si Dora Eman (Dinas Kesehatan/Andi Bahtiar), Si Modis Lutra (Diskominfo/Nirwan), Pugalu SIP (Bappelitbangda/Ovan) dan Kawasan Perdesaan Terintegrasi (Dinas PMD/Alimuddin).

“Kita berharap 10 inovasi yang kita dorong ini, sebelum proposalnya disubmit melalui JIPP, terlebih dahulu didampingi untuk membenahi proposal yang dirasa masih kurang,” kata Armiadi Sekda Luwu Utara,

Armiadi berharap Tim Pelaksana Warkop Indah yang ditugaskan membedah satu per satu proposal untuk segera coaching proposal

“Segera dampingi inovator kita, buat jadwal coaching, karena kita ingin semua proposal dibuat semenarik mungkin, termasuk tampilan dalam bentuk power point, dan kalau memungkinkan, buat simulasi agar saat tampil di provinsi sudah bisa beradaptasi dengan baik,” harapnya.

Untuk diketahui, semua proposal masih dimungkinkan dilakukan perubahan, termasuk perubahan pada judul dan isinya.

Sementara itu, Kabag Organisasi, Muhammad Hadi, mengatakan bahwa coaching penyusunan proposal wajib dilakukan, karena proposal menjadi pintu masuk untuk terus mengikuti tahapan KIPP sampai dilakukannya pengumuman pemenang.

“Dalam rapat kita kali ini, perlu disepakati jadwal coaching, karena penyusunan proposal ini penting untuk memastikan proposal kita sudah sesuai standar yang dipersyaratkan,” jelasnya.

Menurut dia, nantinya ada dua coaching, satu coaching yang dilakukan di kabupaten, satu lagi di provinsi. Untuk itu, dia meminta 10 inovator untuk mempersiapkan proposalnya untuk dibedah bersama.

 

 



Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button