Terkait Program Bantuan Modal Berbasis Dusun dan RW di Bantaeng, Menaker: Ini Luar Biasa

Baaca.id, BANTAENG — Melakukan kunjungan kerja di Bantaeng, Sabtu (20/3/2021), Menteri Ketenagakerjaan (Menaker), Ida Fauziyah melontarkan apresiasi kepada Pemkab Bantaeng yang telah membuat program bantuan modal usaha berbasis dusun dan RW.

“Bantaeng ini melahirkan entrepreuner muda dari dusun. Pemerintah mendeteksi potensi dan kebutuhan di dusun. Ini luar biasa, karena bisa menekan angka pengangguran berbasis dusun,” ujar Ida.

Upaya yang dilakukan oleh Pemkab Bantaeng ini, kata dia, adalah bagian dari langkah untuk menuju industri 4.0. Menurutnya, jika UKM di dusun sudah kuat, maka sisa diberikan peningkatan kompetensi untuk menuju industri 4.0.

“Pelaku UKM di dusun ini perlu juga disiapkan kompetensinya. Sehingga kita akan berada satu langkah menuju industri 4.0,” jelas dia.

Ida Fauziyah mengingatkan kepada masyarakat Bantaeng bahwa saat ini, Indonesia masih berada pada pandemi Covid-19. Dia mengakui, dampak Covid-19 pada sektor ketenagakerjaan sangatlah terasa. Oleh karena itu, BLK akan berkontribusi positif untuk menjadi solusi ketenagakerjaan.

“Menekan angka pengangguran bukanlah hal yang mudah di masa pandemi ini. Terimakasih kepada Bupati Bantaeng atas kolaborasi yang baik ini,” jelas dia.

Bupati Bantaeng, DR Ilham Azikin mengatakan, bantuan modal usaha berbasis dusun dan RW adalah salah satu program prioritas untuk menumbuhkan Usaha Kecil Menengah (UKM) di Bantaeng. Dia menyebut, UKM adalah salah satu sektor yang tetap produktif di masa pandemi Covid-19 ini.

“Kami yakini, upaya ini dapat memutus mata rantai pengangguran di masa Pandemi Covid-19 ini,” katanya.

Dia juga menambahkan, BLK Bantaeng telah diresmikan sejak 2016 lalu. Pelatihan di sini menerapkan standar kompetensi nasional. “Hasil pelatihan ini sangat dirasakan manfaatnya oleh masyarakat,” jelas dia. (*)



Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button